Pajakmu Berarti: Air

Air, bayangin kalo di bumi ini nggak ada air? Oh, kalo lo kejauhan ngebayanginnya, coba bayangin aja kalo di sekitar lo nggak ada air. Jangankan buat mandi, buat minum seteguk aja susah. Bisa?

Semoga lo berhasil bayangin tu air.

Yuk kita belajar bareng-bareng, coba ingat-ingat lagi pelajaran hidrologi pas SMA dulu (gue berharapnya lo anak IPA ataupun kalo bukan IPA, minimal ngerti sedikit-sedikit lah tentang siklus air).

Gue coba kasih perumpamaan antara air which is itu important buat lo dengan pajak yang juga nggak kalah pentingnya.

Biar gampang, anggep aja air itu duit, awan/langit itu APBN, dan samudera itu pajak.

Udah?

Alkisah, turunlah hujan dari langit. Ada yang deres di beberapa daerah, ada juga yang turunnya masih malu-malu. Dari air hujan yang turun itu, ada yang jatuh di hutan, ada yang jatuh di laut, di kebon, di empang, di atap rumah, macem-macem dah.

Yang jatuh ke tanah, walaupun ada yang tergenang, pasti ada juga yang ‘ngerembes’ ke dalam tanah. Kalo yang masuk ke tanah, nanti ujung-ujungnya juga jadi air tanah. Dari air tanah, dipakelah mandi sama orang-orang, buat masak air minum, nyuci seragam, dan segala macem.

Lo juga pasti udah tau kalo bentuknya kaya gimana, kalo mengandung air, dia tetep air. Dari air tanah yang lo pake buat mandi, terus masuk selokan, terus ke sungai, terus ke laut, ke samudera, dan naik lagi ke awan karena kepanasan tetep aja air.

Sekarang gue coba masukin ke perumpamaan yang gue bikin.

Alkisah, turunlah kucuran duit dari dana APBN. Kalo pas jatuh ke daerah/proyek/bidang yang butuh banyak, pasti jatuhnya lebih deres dari yang lagi nggak gede-gede amat butuhnya. Nggak selalu si kucuran duit itu deres ke semua daerah/proyek/bidang, tergantung dari urjensi dan pasti ada hal yang dijadiin alasan kenapa harus lebih deres atau lebih biasa aja.

Nah, dari kucuran dana itu, gue jamin pasti ada dana yang dipake buat gaji pegawai. Ntah buat PNS, polisi, TNI, dokter, pegawai honor, guru, presiden, dan profesi lainnya. Selain gaji, ada juga yang buat tunjangan, seragam, beasiswa, subsidi, bantuan sosial, bantuan modal usaha, obat gratis, sekolah murah, macem-macemlah.

Ada juga buat bangun proyek-proyek strategis. Contoh sederhananya ya jalanan beraspal. Kalo bukan karena patungan warga sekitar, pasti ada dana dari APBN (dalam hal ini melalui dinas PU). Dan kalo kita runut dari dana patungan itu tadi, pasti ada aja pegawai yang digaji dari duit negara ikut patungan. Kalo pun yang patungan itu semuanya pedagang, pasti ada pegawai yang digaji dari duit negara ikut/pernah beli barang dagangannya.

Nggak mungkin nggak. Ye kan?

Dapet sumbangan? Tetep aja hulunya juga dari pegawai yang digaji dari duit negara.

Jadi, walaupun udah lompat ke sana ke mari, udah beda bentuk pun, itu duit tetep asal muasalnya dari negara.

Abis itu, dengan lo belanja kebutuhan pokok sehari-hari, mulai dari primer, sekunder, sampe tersier. Secara nggak sengaja lo udah bayar pajak 10% (PPN/Pajak Pertambahan Nilai). Semakin sering lo belanja, semakin konsumtif, semakin banyak juga pajak yang lo bayar. Soalnya tu pajak pasti ngikut.

Kalo lo pegawai yang dapet gaji di atas Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP), lo udah harus bayar pajak dengan tarif yang macem-macem. Tergantung seberapa besar penghasilan yang lo terima per bulan. Semakin tinggi penghasilan lo, pajaknya juga semakin gede. Dari 5% – 30%.

Cara ngitungnya sederhana aja, penghasilan lo per bulan dikali dua belas bulan. Terus dikurangi PTKP, terus ketemu Penghasilan Kena Pajak (PKP). Abis itu dikali tarifnya berapa. Bingung?

Gue kasih simulasinya:

Penghasilan setahun : Rp100.000.000

PTKP Kawin + 3 tanggungan (2016) : Rp72.000.000

PKP : Rp28.000.000

Tarif 5% : Rp1.400.000 (pajak setahun)

Dibagi 12 bulan : Rp116.667 (pajak yang dipotong tiap bulan)

Kalo bendahara lo bener-bener paham, gaji yang lo terima seharusnya udah dipotong pajak tiap bulannya. Dengan catatan kalo gaji lo di atas PTKP, kalo di bawah, ya lo harus rela buat nggak bisa ikutan bayar pajak.

Nah, kalo wiraswasta atau lo punya usaha sendiri, cara ngitungnya lebih seru lagi. Omzet setahun kurang dari 4.8 miliar, lo kena tarif 1% dari omzet yang lo terima. Bayarnya per bulan. Tapi ini ngitungnya emang dari omzet, bukan dari untung. Gue kasih lagi simulasinya:

Lo dagang pakaian, omzetnya sebulan Rp10.000.000, untung lo missal Rp5.000.000. Cara ngitungnya tinggal 1% dikali Rp10.000.000 = Rp.100.000. Kalo bulan depan naik, berarti lo bayar pajaknya lebih banyak, gitu juga sebaliknya. Tinggal disesuaiin aja.

Kalo hadiah? Dapet undian? Honorarium? Macem-macem deh, lo bisa nanyak ke kantor pajak atau cari-cari di gugel.

Btw, di kantor pajak itu ada satu nama jabatan (semacam konsultan pajaknya gitu), namanya AR (Account Representative). Dan itu G R A T I S. Lo kan disebutnya Wajib Pajak (WP). Jadi, tiap WP itu pasti ada AR nya. Tiap AR bisa megang ribuan WP. Bayangin dah tuh.

Kalo lo ga mau pusing dan lalai ngurus pajak, lo bisa dateng ke kantor pajak terdekat/terdaftar dan nanya-nanya deh sana.

Okey, balik lagi. Kenapa semua dipajaki? Menurut lo? Duit-duit pajak, kalo emang bener dibayarnya ke bank/kantor pos, itu dah otomatis masuk ke kas negara. Yang salah, kalo lo bayar pajaknya ke orang pajak atau calo, yang kayak gitu: ‘nggak bangeet’.

Pajak itu kontribusinya sekitar 70% dari pendapatan APBN. Selain pajak juga ada bea, cukai, jual komoditas, dan ngutang. Kalo lo nggak pengin negara ini karam gegara utang, yang lo bisa lakuin ya bayar pajak. Karena duit yang kekumpul a.k.a. pajak itu ujung-ujungnya juga pasti balik ke masyarakat.

Ntah lo pegawai, ntah pedagang, artis, dokter, jual online, apa aja profesi lo, coba lo tanyain ke kantor pajak: “Kira-kira gue nih ada tanggung jawab apa sih sama ibu pertiwi?”

FYI, sifat pajak itu emang maksa (berdasar UU), terus manfaat yang lo dapetin ngga kerasa langsung (tapi terpampang nyata), tujuannya bener-bener buat makmurin seluruh rakyat Indonesia tercinta.

Minimal kalo lo nggak bayar pajak, lo masih ada kewajiban lapor tiap setahun sekali. Yang dilaporpun nihil.

Jadi, pajak itu emang udah ngalir di seluruh sendi kehidupan. Dalam hal apapun pasti ada aja pajak yang harus dibayarkan. Kira-kira lo bisa bayangin nggak kalo ngga ada pajak?

Lo boleh benci hujan, apalagi kalo jadi banjir. Lo boleh benci pajak, apalagi kalo dikorupsi. Tapi yang lo benci ternyata bermanfaat juga kalo emang pas lagi dibutuhin.

Akhir kata, malu bertanya, jalannya nggak rata. Maksudnya, lo nggak nanyak dan nggak tahu kalo lo ada kewajiban bayar pajak, akibatnya dana buat bikin jalan agak seret. Jadinya nggak rata deh tuh jalan. Hehehe..

#PajakmuBerarti

#YangMudaYangKepo

#PajakMilikBersama

Padang Bulan, 25 September 2016.

3 tanggapan untuk “Pajakmu Berarti: Air

  1. Baguuuss iiizzz perumpamaan dan percontohannya mudah dimengerti. Smg suatu hari nnti bs bkin buku hehe. Oh ya mau ksh masukan aja spy mengurangi penggunaan kata sambung d awal kalimat (dan, yang, dari, dll)😁 sugoi, go ahead👍

    Suka

Tinggalkan Balasan ke muthiaocta Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s